Di Temukan Kemungkinan Adanya Molekul Organik Di Bebatuan Mars

Di Temukan Kemungkinan Adanya Molekul Organik Di Bebatuan Mars
NASA

alwepo.com –  – Hasil analisis sejumlah bebatuan yang ditemukan di dekat dasar Kawah Jezero di , tempat penjelajah Perseverance tiba pada tahun 2020, dipublikasikan di jurnal Science. Analisis mengungkapkan bahwa batuan memiliki interaksi yang luas dengan air cair. Batuan ini juga memiliki bukti yang konsisten dengan keberadaan molekul organik, seperti fosil.

Kehadiran zat organik, yang didefinisikan sebagai senyawa kimia yang mengandung ikatan karbon-hidrogen, tidak dengan sendirinya membuktikan bahwa kehidupan ada karena bahan kimia ini dapat diproduksi melalui proses yang tidak memerlukan organisme hidup. Untuk menentukan ini, diperlukan misi selanjutnya yang membawa sampel kembali ke Bumi.

Sekelompok akademisi di seluruh dunia, termasuk beberapa dari Imperial College London, berkolaborasi dalam penelitian ini, yang dipimpin oleh anggota fakultas Caltech.

Mark Sephton, seorang profesor di Departemen Ilmu dan Bumi Imperial, adalah anggota tim ilmiah yang berpartisipasi dalam operasi penjelajahan di Mars dan mempertimbangkan implikasi dari temuan tersebut. Dia menyatakan, “Saya berharap suatu hari sampel ini dapat dikembalikan ke Bumi sehingga kita dapat melihat bukti adanya air dan kemungkinan bahan organik, dan mengeksplorasi apakah kondisinya tepat untuk kehidupan di awal Mars.” Dia mengacu pada kemungkinan adanya kehidupan di Mars dalam sejarah sebelumnya.

Di Temukan Kemungkinan Adanya Molekul Organik Di Bebatuan Mars

Air Yang Bergerak

Ketekunan zat organik yang telah terdeteksi sebelumnya di delta Jezero. Di tepi kawah, tempat bertemunya sungai dan danau, terdapat struktur geologi berbentuk kipas yang disebut delta. Delta terbentuk ketika dua badan air bertemu.

Karena struktur geologis seperti delta Jezero dapat menjaga mikroba tetap hidup untuk waktu yang lama, mereka telah membangkitkan rasa ingin tahu para ilmuwan misi. Ketika sungai yang membawa sedimen berbutir halus memasuki badan air yang lebih dalam dan bergerak dengan laju yang lebih lambat, ini menghasilkan pembentukan delta. Air sungai tiba-tiba melambat saat mengalir ke hilir, mengendapkan sedimen yang dibawanya serta menjebak dan melestarikan mikroorganisme yang mungkin ada di dalam air. Ini terjadi saat air sungai menyebar.

Read also  Tahapan Proses Metalurgi Ekstraksi

Lantai kawah, di sisi lain, lebih merupakan misteri. Ini karena bajak harus mendarat di sana demi keamanan sebelum melanjutkan ke delta. Para peneliti mengantisipasi melihat batuan sedimen di dasar danau karena fakta bahwa air menyimpan lapisan sedimen yang berurutan sepanjang waktu. Di sisi lain, saat rover mendarat di sana, beberapa peneliti terkejut menemukan batuan vulkanik (batuan yang terbentuk dari lahar yang mendingin) di dasar kawah. Batuan ini mengandung yang mendokumentasikan tidak hanya proses beku tetapi juga banyak kontak dengan air.

Mineral-mineral ini, seperti karbonat dan garam, membutuhkan air untuk bersirkulasi melalui batuan beku untuk mengukir ceruk dan menyimpan mineral terlarut di berbagai wilayah seperti rongga dan celah. Air hanya dapat melakukan ini jika ada. Dalam beberapa relung yang berpotensi layak ini, temuan menunjukkan tanda-tanda organik hadir di beberapa lokasi.

 

Discovered by SHERLOC

Peralatan yang dikenal sebagai Scanning Habitable Environments with Raman & Luminescence for Organics & Chemicals (SHERLOC) bertanggung jawab atas penemuan mineral serta kemungkinan senyawa organik yang berada di lokasi yang sama dengannya.

SHERLOC dilengkapi dengan sejumlah alat dan dipasang di lengan robot penjelajah. Salah satu alat tersebut adalah spektrometer Raman, yang memanfaatkan jenis fluoresensi tertentu untuk mencari senyawa organik dan melihat bagaimana senyawa tersebut didistribusikan dalam suatu bahan. Ini memberikan wawasan tentang bagaimana senyawa organik diawetkan di lokasi tertentu itu.

“Kemampuan pencitraan komposisi mikroskopis SHERLOC telah benar-benar membuka kemampuan kita untuk menguraikan urutan waktu lingkungan masa lalu Mars,” kata Bethany Ehlmann, rekan penulis makalah, profesor ilmu planet, dan direktur asosiasi Keck Institute. untuk Studi Luar Angkasa.

Read also  Gejala Listrik Statis: Contoh, Penerapan, Dalam Kehidupan Sehari-hari

Sementara bajak sedang menuju delta, ia mengumpulkan beberapa sampel batuan beku yang diubah air dan menyimpannya untuk misi pengembalian sampel potensial di masa depan. Untuk menentukan dengan pasti keberadaan dan jenis organik dan apakah mereka memiliki hubungan dengan kehidupan atau tidak, sampel perlu dibawa kembali ke Bumi dan dianalisis di laboratorium yang dilengkapi dengan peralatan ilmiah yang canggih.