Mengenal CEO Rivian Robert Joseph Scaringe Yang Di Kejar Para Pembuat Mobil

Robert Joseph Scaringe

alwepo.com, Robert Joseph Scaringe, CEO Rivian, mewujudkan mimpinya. Mendapatkan di sini membutuhkan dedikasi untuk visi yang dulunya mustahil. Sekalipun perusahaan sudah mulai memproduksi mobil , keberhasilannya belum pasti.

Pelanggan menyukai pickup dan SUV off-road Rivian. Fasilitas Rivian di Illinois baru-baru ini menambahkan perubahan kedua untuk meningkatkan produksi, meskipun lebih lambat dari yang diinginkan investor.

Kerugian triwulanan terakhir Rivian adalah $1,4 miliar. Cadangan kas Rivian sebesar $14 miliar tidak akan bertahan selamanya dengan adanya pabrik baru di Georgia dan ekspansi di Illinois. Korporasi memecat 6% dari 14.000 orang tenaga kerjanya musim panas lalu, menyalahkan peningkatan biaya pasokan dan suku bunga pinjaman.

Rivian

Daftar Isi

Dominasi awal Rivian di EV memudar saat GM dan Ford semakin berkembang

Scaringe ingin berada di sini meskipun ada tekanan. Pria berusia 39 tahun itu menjalankan perusahaan mobil listrik yang dia bantu sebagai insinyur dan desain.

Scaringe berencana membuat perusahaan kendaraannya sendiri sebagai seorang anak di Melbourne, Florida. Dia dikenal sebagai ahli mobil dan menyimpan komponen di kamar tidurnya.

Sebuah perusahaan mobil tampak mustahil pada saat itu. Chrysler, didirikan pada tahun 1925, adalah “startup” mobil Amerika terakhir yang sukses. Walter Chrysler tidak memulai dari awal ketika dia membeli sebuah perusahaan yang gagal. Sebelum bersolo karier, Chrysler menjalankan divisi GM Buick. Scaringe dimulai tanpa pengalaman .

Scaringe bukanlah pengambil risiko. Dia bercukur bersih, memakai kacamata berbingkai gelap, dan memiliki rambut ala Clark Kent. Dia mengalami malam-malam gelisah membimbing Rivian selama masa pertumbuhannya, tetapi dia jarang muncul di depan umum dengan penampilan lusuh.

Read also  Daftar Harga Velg Mobil April 2022

Dia memulai Rivian dengan hati-hati dan sengaja. Scaringe memperoleh gelar teknik mesin dari Rensselaer Polytechnic Institute, almamater ayahnya. Ia kemudian meraih gelar master dan Ph.D. dalam teknik mesin di MIT’s Sloan Automotive Lab.

Scaringe tidak menggunakan gelar Ph.D. di setiap pembuat mobil mapan. Dia malah mencari investor perusahaan.

Sebagai bagian dari studi pascasarjananya, Scaringe menyimpulkan bahwa dia tidak akan mempelajari keterampilan yang tepat di pabrik mobil.

Baginya, mendesain mobil untuk perusahaan lain yang bukan visinya adalah sebuah kegagalan. Bergabung dengan pembuat mobil raksasa akan menghilangkan peluang suksesnya.

Menakut-nakuti: “Waktu adalah faktor.” “Jika Anda akan menghabiskan lima tahun untuk sesuatu, buatlah perusahaan dan buat semua kesalahan yang sulit,” katanya.

2022-Rivian-R1T-3

Mulai dari bawah

Scaringe kembali ke Florida pada 2009 dan membuat kesalahan.

Perusahaan barunya, Mainstream Motors, memiliki beberapa investor kecil, termasuk ayahnya, yang menggadaikan rumahnya. Scaringe menggadaikan rumah yang dibelinya dengan penghasilan sekolah menengah.

Scaringe mengganti nama Avera menjadi Rivian pada 2011. Dia merekrut investor, mempekerjakan insinyur perguruan tinggi, dan mencoba beberapa konsep. (Kantor pusat perusahaan telah pindah dua kali sejak saat itu, ke Irvine, California.)

Scaringe berjuang di tahun-tahun awal untuk memutuskan kendaraan apa yang akan dibuat. Dia tahu bahwa otomotif, yang membuatnya tertarik, menyebabkan kerusakan lingkungan, yang “membuat saya bingung”

Dia menginginkan dunia di mana mobil tidak merusak planet ini.

“Apa cara yang tepat untuk mengubah pemikiran pelanggan dan pemahaman industri?” Dia bertanya. “Pikirannya sangat luas. Mulai dari powertrain hingga ukuran kendaraan, jenis, dan jumlah roda.”

rivian-r1s-in-canyon-red-on-pavement
Scaringe dan beberapa insinyur memutuskan untuk membuat mobil sport hybrid. Gagasan ini menggerakkan perusahaan selama beberapa tahun sebelum dihentikan. Scaringe berpendapat pendekatan hybrid tidak cukup inovatif secara bertahap, tidak tiba-tiba.

Read also  Memilih Ban Motor, Merawat Ban Motor dan Daftar Harga Ban Motor April 2022

Karena kurangnya dana dan ukuran, perusahaan dapat dengan cepat mengubah strategi dan produknya di masa-masa awalnya, katanya.

Scaringe dan stafnya beralih ke kendaraan listrik off-road. Truk R1T dan SUV R1S dipresentasikan di Los Angeles Auto Show pada tahun 2018, tak lama setelah Rivian membeli fasilitas bekas Mitsubishi di pedesaan Illinois untuk memproduksinya.

Amazon dan Ford menginvestasikan jutaan pada tahun berikutnya. Pertama dari beberapa putaran penggalangan dana yang signifikan. IPO Rivian adalah yang terbesar sejak Facebook pada 2012. Sejak itu, sahamnya jatuh.

Saat R1T dan R1S diluncurkan, keduanya unik. Kendaraan listrik memang ada, tetapi pikap dan SUV listrik jarang ada. Sebagian besar kendaraan listrik mencoba membawa beberapa orang dan beberapa barang bawaan sejauh mungkin sebelum mengisi ulang. Sebagian besar pabrikan EV tidak mempertimbangkan untuk berkemah atau mengangkut barang.

Kendaraan off-road mewah Rivian menjelajah ke wilayah baru dengan lebih dari satu cara.

2022 Rivian R1T
Menghadapi persaingan baru

Sejak R1T dan R1S diluncurkan, banyak yang berubah. Rivian dulu bersaing hanya dengan Tesla, tapi sekarang ada persaingan tambahan.

Ford mulai memproduksi truk listrik F-150 Lightning pada tahun 2021. GM juga mulai memproduksi GMC Hummer EV dan meluncurkan dua truk listrik lainnya dan sejumlah SUV listrik. Tesla meluncurkan Cybertruck setahun setelah Rivian, tetapi tidak diproduksi.

Kendaraan Rivian memang istimewa. Berbeda dengan Ford Lightning, R1T bukanlah truk kerja. Ini lebih seperti berkemah daripada tempat kerja. R1S adalah kebalikannya. Ini adalah SUV off-road yang berfokus pada kargo. Keduanya mulai sekitar $70.000, menjadikannya kendaraan mewah.

 

Rivian adalah pembuat mobil pertama yang memenangkan Truck of the Year dengan kendaraan debutnya, R1T

Perusahaan telah mengirimkan 14.000 kendaraan tetapi memiliki 114.000 pesanan. Seiring waktu, pembeli mungkin kehilangan perbedaan antara produk Rivian dan produk dari produsen mobil ternama.

Read also  Simak Manfaat Coating Mobil Untuk Berbagai Cuaca

Pembuat mobil yang sudah mapan memiliki jaringan dealer yang besar dan pengeluaran iklan, yang tidak dimiliki oleh Scaringe. Rivian mengikuti pendekatan Tesla dengan menjual langsung ke klien melalui situs webnya, seperti yang diminta beberapa negara bagian. Bahkan ketika Rivian menjual sebagian kecil dari truk GM atau Ford, Scaringe menegaskan hubungan pelanggan langsung terlalu berharga untuk diberikan kepada dealer independen.

Scaringe mengatakan dia menyambut persaingan karena salah satu tujuannya adalah mendorong sektor ini menuju mobil listrik.

Rivian juga membuat EDV untuk satu pelanggannya, Amazon. Pengecer online, yang menguasai hampir 20% perusahaan, akan membeli 100.000 van listrik.

Rivian tidak menguntungkan meskipun dana miliaran dan ribuan pesanan. Mobil itu rumit, sangat diatur, dan mahal untuk dikembangkan dan diproduksi. Karena perusahaan berinvestasi dalam bisnisnya, ia tidak mengantisipasi akan menguntungkan di masa mendatang.

R1S dan R1T adalah kendaraan awal Rivian. Lainnya direncanakan. Menakut-nakuti ketat pada fakta, tetapi dia membuat daftar beberapa sifat yang harus dimiliki orang Rivian di masa depan.

“Masuk atau keluarnya seluruh sepeda dari kendaraan sangat penting bagi kami,” katanya. “Kursi kendaraan di belakang, bagasi depan untuk persneling.” Kami ingin Anda dapat membawa teman, barang, hewan peliharaan, dan barang Anda ke mana pun di dunia.