10 Industri Yang Wajib CEMS Untuk Dapat Terintegrasi ke SISPEK KLHK


Halo pembaca setia alwepo! Pada artikel kali ini, kita akan membahas tentang “10 Industri Yang Wajib CEMS Untuk Dapat Terintegrasi ke SISPEK KLHK.” Kemajuan teknologi dan perhatian terhadap lingkungan semakin menjadi fokus dalam banyak industri. Pemerintah Indonesia, melalui Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), telah mewajibkan industri-industri tertentu untuk mengintegrasikan Continuous Emission Monitoring Systems (CEMS) ke dalam Sistem Informasi Pemantauan Emisi Industri Kontinyu (SISPEK). Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu CEMS, mengapa ini penting, dan industri-industri apa saja yang wajib memasangnya untuk mematuhi regulasi pemerintah.

Mengapa CEMS Penting?

10 Industri Yang Wajib CEMS Untuk Dapat Terintegrasi ke SISPEK KLHK

Penting untuk memahami mengapa CEMS menjadi bagian penting dalam operasi industri. Berikut adalah beberapa alasan mengapa CEMS sangat relevan:

1. Keberlanjutan Lingkungan

CEMS membantu perusahaan memantau dan mengurangi dampak lingkungan mereka. Dengan data yang tepat, perusahaan dapat mengambil tindakan untuk mengurangi emisi dan memperbaiki kinerja lingkungan mereka.

2. Kepatuhan Regulasi

Pemerintah Indonesia memiliki regulasi ketat terkait emisi gas buang. CEMS memungkinkan perusahaan untuk mematuhi aturan-aturan ini dan menghindari sanksi yang mungkin timbul karena pelanggaran.

3. Kinerja Proses yang Lebih Baik

Data yang dikumpulkan oleh CEMS dapat membantu perusahaan mengoptimalkan proses mereka. Dengan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana operasi mereka berdampak pada lingkungan, mereka dapat meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya produksi.

4. Perlindungan Kesehatan Masyarakat

Emisi gas buang yang tidak terkontrol dapat berdampak negatif pada kesehatan masyarakat. CEMS membantu memantau dan mengendalikan emisi ini untuk melindungi kesejahteraan warga sekitar.

10 Industri Yang Wajib CEMS Untuk Dapat Terintegrasi ke SISPEK KLHK

Pemerintah Indonesia telah menetapkan sejumlah industri yang wajib mengintegrasikan CEMS ke dalam SISPEK KLHK. Berikut adalah daftar 10 industri yang harus memasang CEMS:

1. Industri Peleburan Besi dan Baja

Sektor ini mencakup pabrik peleburan besi dan baja, yang melibatkan proses peleburan logam. Proses ini melibatkan pemanasan bahan baku dalam tungku dengan suhu yang sangat tinggi. Akibat dari proses peleburan logam adalah emisi gas berbahaya seperti karbon monoksida (CO) dan partikulat. CO adalah gas yang sangat beracun dan dapat membahayakan kesehatan manusia jika terhirup dalam jumlah yang tinggi. Partikulat adalah partikel padat yang dapat mengendap di udara dan mengganggu kualitas udara. Pemasangan CEMS diperlukan dalam sektor ini untuk memantau dan mengendalikan emisi tersebut dengan ketat.

2. Industri Pertambangan

Industri pertambangan termasuk dalam sektor yang wajib menggunakan CEMS. Proses pertambangan melibatkan penggunaan alat berat dan pengolahan mineral. Selama proses ini, alat berat digunakan untuk menggali, mengangkut, dan mengolah material mineral. Proses ini dapat menghasilkan emisi gas buang yang signifikan seperti gas SO2 (dioksida belerang), gas NOx (oksida nitrogen), dan partikulat. SO2 dan NOx adalah polutan udara yang dapat merusak lingkungan dan berkontribusi pada pembentukan hujan asam. Pemasangan CEMS membantu mengukur dan mengendalikan emisi ini secara akurat.

3. Industri Pulp dan Kertas

Proses pembuatan pulp dan kertas melibatkan serangkaian tahap yang termasuk dalam sektor industri ini. Dalam proses ini, kayu atau serat pulp dimasukkan ke dalam tahap pemutihan, pencampuran, penggilingan, dan lainnya. Proses ini dapat menghasilkan emisi gas berbahaya seperti gas klorin (Cl2) dan gas H2S (hidrogen sulfida), serta partikulat. Gas klorin adalah bahan kimia beracun yang dapat menyebabkan iritasi saluran pernapasan dan mata. Hidrogen sulfida adalah gas beracun dengan bau yang tidak sedap. Pemasangan CEMS diperlukan untuk memantau emisi gas dan partikulat ini secara terus-menerus.

4. Industri Pengolahan Sampah Thermal

Industri pengolahan sampah melalui pembakaran adalah sektor yang menggunakan proses pembakaran untuk menghilangkan sampah. Proses ini dapat menghasilkan emisi gas beracun seperti dioksin dan furan, yang dapat meracuni lingkungan dan berbahaya bagi kesehatan manusia. CEMS digunakan untuk mengukur emisi gas beracun ini, memastikan bahwa tingkat keamanan dan perlindungan lingkungan terjaga.

5. Industri Rayon

Industri rayon melibatkan proses kimia untuk menghasilkan serat rayon. Proses ini melibatkan pemakaian bahan kimia beracun seperti belerang dan natrium hidroksida. Emisi gas dan partikulat yang dihasilkan selama proses ini dapat mencemari lingkungan. Pemasangan CEMS membantu memantau dan mengendalikan emisi kimia yang mungkin terkait dengan produksi rayon.

6. Industri Semen

Industri pembuatan semen melibatkan pembakaran bahan bakar, yang menghasilkan emisi gas buang seperti nitrogen oksida (NOx) dan belerang dioksida (SO2). Gas-gas ini dapat merusak kualitas udara dan berkontribusi pada pembentukan hujan asam. Pemasangan CEMS diperlukan untuk mengukur dan mengendalikan emisi ini, menjaga kepatuhan terhadap standar lingkungan yang ketat.

7. Industri Carbon Black

Proses produksi carbon black melibatkan pembakaran hidrokarbon, yang menghasilkan emisi gas seperti karbon monoksida (CO) dan nitrogen oksida (NOx). CO adalah gas yang beracun dan dapat membahayakan kesehatan manusia jika terhirup dalam jumlah yang tinggi. NOx adalah polutan udara yang dapat merusak kualitas udara. CEMS digunakan untuk memantau dan mengendalikan emisi ini agar tetap berada dalam batas yang aman.

8. Industri Pembangkit Listrik

Pembangkit listrik adalah salah satu penyumbang utama emisi gas buang. Proses pembakaran bahan bakar fosil dalam pembangkit listrik menghasilkan emisi gas CO2, NOx, dan SO2. Pemasangan CEMS membantu mengukur dan mengelola emisi dari pembangkit listrik, sehingga meminimalkan dampak negatifnya pada lingkungan.

9. Industri Minyak dan Gas (MIGAS)

Industri minyak dan gas melibatkan pengeboran, produksi, dan pengolahan minyak dan gas bumi. Proses ini dapat menghasilkan emisi gas beracun, termasuk hidrokarbon dan gas CO2. CEMS digunakan untuk memantau dan mengendalikan emisi ini, menjaga kepatuhan terhadap regulasi lingkungan yang ketat.

10. Industri Pupuk & Amonium Nitrat

Industri pupuk dan amonium nitrat menggunakan berbagai bahan kimia dalam produksinya. Proses ini dapat menghasilkan emisi gas yang berbahaya seperti amonia dan nitrogen oksida. Pemasangan CEMS membantu memantau dan mengendalikan emisi yang mungkin terkait dengan penggunaan zat kimia ini, menjaga keselamatan operasi dan perlindungan lingkungan.

 

Dalam upaya untuk menjaga lingkungan dan memastikan kepatuhan terhadap regulasi lingkungan, pemerintah Indonesia telah mewajibkan sejumlah industri untuk memasang Continuous Emission Monitoring Systems (CEMS) dan mengintegrasikannya ke dalam Sistem Informasi Pemantauan Emisi Industri Kontinyu (SISPEK) KLHK. CEMS membantu mengukur dan mengelola emisi gas buang, sehingga perusahaan dapat beroperasi dengan lebih berkelanjutan. Dengan adanya peraturan ini, diharapkan industri-industri tersebut dapat berkontribusi pada perlindungan lingkungan dan kesehatan masyarakat.

Demikianlah artikel tentang 10 Industri Wajib CEMS Untuk Dapat Terintegrasi ke SISPEK KLHK. Kami membuka diskusi di kolom komentar, jangan lupa di share artikelnya ke teman atau medsos kesayangan kalian. Semoga Bermanfaat!

Cek Informasi Teknologi dan Artikel yang lain di Google News Alwepo.com

Page:
...
/
0
Please Wait
...
Second
Code:
Close