Tips Mencegah kerusakan Motor Listrik (Electromotor)


Bagaimana mencegah kerusakan pada motor listrik Mengapa motor listrik sering mengalami kerusakan Apa penyebab kerusakan pada motor listrik?

motor listrik

mengatasi kerusakan pada elektro motor

Elektromotor adalah mesin atau perangkat yang menggunakan energi listrik dan mengubahnya menjadi gerak.

Seiring dengan penggunaannya, motor listrik sering mengalami masalah atau berbagai jenis kerusakan yang dapat menyebabkan motor listrik tidak dapat beroperasi bahkan koilnya rusak atau terbakar.

Untuk meminimalisir atau mencegah terjadinya berbagai jenis kerusakan pada motor listrik, maka perlu dilakukan tindakan pencegahan dan perawatan agar motor listrik awet dan tetap berfungsi dengan baik.

 

Berbagai cara untuk mencegah kerusakan pada motor listrik

Tindakan pencegahan dan perbaikan untuk motor listrik

  1. Perlindungan kesalahan (perlindungan kelebihan beban)
  2. IP Gagal (Perlindungan Masuk)
  3. Kegagalan Pencegahan (Pemeliharaan)
  4. pemanasan berlebihan
  5. kegagalan fase

 

1. Perlindungan kesalahan (perlindungan kelebihan beban)

A. Perlindungan kelebihan beban (termal)

Proteksi yang banyak digunakan saat ini adalah jenis relai beban lebih termal, yang memerlukan trip (waktu trip) yang cukup lama, menunggu bahan bimetal dalam relai beban lebih panas memanas dan memuai, kemudian memutus aliran untuk mengontrol. Selama waktu tunggu ini, arus listrik yang mendukung motor listrik secara efektif terlampaui, sehingga suhu motor juga akan meningkat, apalagi jika menyala berulang kali.

B. Kelebihan beban termal kelas perjalanan

  • Kelas 10 (4 – 10 detik)
  • Kelas 20 (6 – 20 detik)
  • Kelas 30 (9 – 30 detik)

Sebagian besar kelebihan beban termal yang digunakan saat ini adalah: Kelas kelebihan beban termal 20

C. Perlindungan kelebihan beban digital (elektronik)

Untuk proteksi overload dengan tingkat akurasi, respon dan sensitivitas yang lebih baik, sebaiknya menggunakan tipe overload non-thermal, Anda dapat menggunakan:

  • sensor amperemeter digital
  • Transduser saat ini (analog 4 – 20ma)
  • Relai kelebihan beban elektronik

Beberapa jenis perlindungan yang berlebihan

sebuah. Relai beban berlebih termal

Prinsip operasi termal “ekspansi bimetal”. saat terjadi kelebihan arus, bimetal akan menjadi panas dan bengkok, yang akan memutus aliran listrik ke panel kontrol.

b. Pengukur panel digital

Sistem pengukuran ampere digital, memiliki beberapa fungsi selain kontrol ampere (dapat mengukur tegangan, suhu, antara lain). Fungsi konfigurasi yang lebih lengkap (jumlah tempat desimal, penyesuaian rendah/tinggi, waktu tunda, dll.). Kekurangannya adalah pengukuran 1 perangkat hanya untuk 1 fasa.

C. Transduser Arus

Ini mengubah arus ct 0 – 5 A, menjadi output sinyal analog 4 – 20 mA, dan kemudian terhubung ke PLC atau perangkat pengontrol sebagai kontrol. Dengan menggunakan transduser arus selain untuk proteksi “overload”, aktivitas operasi motor juga dapat direkam (grafik, logger dan integrasi lainnya), kekurangannya adalah pengukuran 1 perangkat hanya untuk 1 fasa

d. kelebihan muatan elektronik

Sebagai proteksi pada saat terjadi “overload” berdasarkan sistem elektronik, sehingga pada saat tercapai nilai ampere yang disetel dapat diatur waktu tunda dan trip timenya, sehingga proteksi tersebut dapat beraksi saat ampere tercapai diatur dan dijaga. motor dari panas berlebih. kekurangannya adalah tidak dapat diintegrasikan ke dalam perangkat instrumen.

 

2. Kerusakan Ingress Protection (IP)

Standar minimum motor listrik memiliki IP-54

  • Terlindung dari kemungkinan masuknya debu
  • Terlindung dari semprotan air dari segala arah.

Tindakan perbaikan:

setiap bagian yang berhubungan dengan tingkat proteksi motor terhadap masuknya air atau benda lain, pastikan terpasang dengan benar. (tutup, paking, segel, dll.)

 

3. Kegagalan Pencegahan

Kegagalan preventif atau program perawatan yang tidak dilakukan dengan benar, dapat disebabkan oleh:

  • Kompetensi tenaga listrik.
  • Kurangnya program perawatan yang baik
  • kekurangan staf

4. Terlalu panas

Kerusakan elektromotor dapat disebabkan oleh panas yang berlebihan (overheating) pada belitan dan oleh berbagai faktor, antara lain:

  • Bantalan macet/rusak.
  • Poros atau rumah bantalan yang aus
  • Mulai dan berhenti ketika beban terhubung / ampere tinggi
  • Kualitas isolasi kabel koil tidak memadai
  • Instalasi daya motor terlalu kecil dibandingkan dengan beban
  • Motor listrik menjadi terlalu panas karena tempat yang panas atau panas dipindahkan dari motor melalui poros motor.

Kelas isolasi

  • A (suhu maksimum 105 ° c)
  • B (suhu maksimum 130 ° c)
  • F (suhu maksimum 155 ° c)
  • H (suhu maksimum 180°c)

Tindakan perbaikan:

kondisi bantalan macet, poros aus, yang sebagian besar bukan penyebab awal kerusakan motor, melainkan dampak ampere tinggi, beban macet, macet, start dan stop berulang, beban berlebih berulang, sehingga suhu tinggi dan bantalan mengering keluar, keausan poros, macet dan dampak lainnya, jadi yang paling penting adalah bagaimana memastikan perlindungan kelebihan beban bekerja secara optimal.

  • Penggunaan digital overload khusus untuk motor yang sering mengalami kerusakan terutama untuk motor dengan daya > 30kw.
  • Saat memutar ulang, kami merekomendasikan penggunaan pernis isolasi suhu tinggi dan kawat koil kelas H.
  • Arus motor maksimum 80% x in (arus pengenal motor), jika ada motor yang diberi beban berat dan ampere lebih besar dari 80% x in, maka perlu mengganti motor dengan daya yang lebih tinggi.
  • Pastikan sistem pendingin setiap motor listrik selalu dalam kondisi baik (cover, fan, breather, grill body motor, dll).

 

5. Kegagalan fase

Phase failure, kondisi dimana salah satu fasa terputus/tidak tersambung dengan benar.

posisi terjadinya kegagalan fasa, meliputi:

POSISI GAGAL TAHAP, TERMASUK LAINNYA:

  • KABEL DAYA DI PANEL MOTOR MCCB
  • TERMINAL KABEL PADA MCCB
  • HUBUNGI POIN DI MCCB
  • TERMINAL KONTAKTOR MAGNETIK
  • KONTAKTOR MAGNETIK TITIK KONTAK INTERIOR
  • TERMINAL TERMINAL OVERLOAD RELAY
  • BIMETALLIC DALAM RELAY OVERLOAD TERMAL
  • KABEL DARI PANEL KE MOTOR
  • TERMINAL KABEL MOTOR

TINDAKAN PERBAIKAN:

  • APABILA GAGAL FASA PADA KABEL DARI PANEL KE MOTOR, DAN INTERNAL KE MOTOR, MAKA PEMERIKSAAN RUTIN KABEL DAN TERMINAL MOTOR DAPAT DILAKUKAN (VISUAL, TEMP-GUN ATAU IR-CAMERA), 1 x MINGGU KHUSUS UNTUK MESIN > 30 KHUSUS UNTUK MESIN 5.5KW – 30KW, DAPAT DILAKUKAN SECARA BERKALA 1 BULAN.
  • UNTUK KEGAGALAN TAHAP POSISI DARI KABEL SUMBER KE TERMINAL OVERLOAD, PEMERIKSAAN PANEL DAPAT DIJADWALKAN SEKALI BULAN (SUHU MAKSIMUM KOMPONEN PANEL 65°C), JIKA SUHU TERLEBIH DAHULU, MAKA SEGERA.
  • PEMBUATAN SISTEM PROTEKSI MELALUI SIRKUIT SEDERHANA “PHASE FAILURE RELAY PROTECTION”

Untuk mengantisipasi hal tersebut dapat diperbaiki dengan memasang proteksi kegagalan fasa tambahan.

SKEMA PERLINDUNGAN KEGAGALAN FASE

Cara mencegah kerusakan pada motor listrik.
Diagram perlindungan kegagalan fase

BAHAN YANG DIPERLUKAN UNTUK MEMBUAT SIRKUIT PERLINDUNGAN “FASE GAGAL”:

  • 3 RELAY 220V
  • 3 buah lampu pilot
  • MCB 2 A hingga 3 buah
  • Kawat Nyaf 1mm (sesuai kebutuhan)

Prinsip bekerja:

  • Output 3 fase dari terminal beban lebih dihubungkan sebagai input daya untuk relai 3 bagian.
  • Kabel daya pengunci kontaktor magnetik dipasang secara seri pada terminal NO masing-masing relai.
  • Jika salah satu fasa tidak tersambung/terputus, maka salah satu relai juga tidak akan tersambung.
  • Jadi tidak ada daya ke kunci sirkuit.
  • Dan dilengkapi dengan lampu sebagai indikator status fasa keluaran.
  • Rangkaian ini dapat memproteksi jika terjadi rugi-rugi fasa dari daya utama ke terminal keluaran rele beban lebih.
Cek Informasi Teknologi dan Artikel yang lain di Google News Alwepo.com

Page:
...
/
0
Please Wait
...
Second
Code:
Close