Perbedaan Total Loss dan Partial Loss dalam Asuransi Marine Cargo

Total Loss dan Partial Loss

Perbedaan Total Loss dan Partial Loss dalam Asuransi Marine Cargo

Asuransi marine cargo telah menjadi bagian integral dari aktivitas perdagangan internasional sejak berabad-abad yang lalu. Artikel ini akan membahas perbedaan antara dua jenis kerugian yang mungkin terjadi dalam asuransi marine cargo, yaitu Total Loss dan Partial Loss, serta pentingnya memahami kedua jenis kerugian ini dalam melindungi barang selama pengiriman.

Pada awalnya, asuransi marine cargo mulai berkembang di London pada tahun 1600 sebagai respons terhadap risiko yang tinggi dalam perdagangan maritim. Kerjasama antara pedagang dan pemilik kapal diwarung kopi Edward Lloyd di London adalah awal dari konsep asuransi marine cargo. Kecelakaan kapal yang sering mengakibatkan kehilangan barang bernilai tinggi di laut mendorong para pedagang untuk mencari cara melindungi investasi mereka.

Seiring perkembangan zaman dan perdagangan internasional, asuransi marine cargo menjadi semakin penting untuk melindungi barang-barang yang dikirimkan melalui laut dari risiko yang tidak terduga.



Risiko dalam Pengiriman Barang

Ketika barang meninggalkan gudang, pemilik barang kehilangan kendali atas keselamatan barang tersebut. Risiko dapat terjadi selama perjalanan, termasuk kerusakan saat pemuatan ke truk, kecelakaan di jalan, kerusakan saat naik ke atas kapal, bencana alam, pencurian, tenggelamnya kapal, terbakar, tabrakan kapal laut, dan banyak lagi.

Untuk melindungi barang selama perjalanan ini, asuransi pengiriman barang sangat penting.



Total Loss Asuransi Marine Cargo

Suatu kerugian atau kerusakan dapat dianggap sebagai Total Loss jika barang tersebut hancur total dan tidak dapat digunakan lagi. Dalam konteks Total Loss, ada dua kategori:

  1. Actual Total Loss: Terjadi ketika barang benar-benar hancur dan tidak dapat digunakan lagi, dengan kerugian yang sepenuhnya disebabkan oleh peristiwa yang diasuransikan.
  2. Constructive Total Loss: Terjadi ketika biaya untuk memperbaiki atau mengganti barang melebihi nilai pasar barang tersebut. Dalam hal ini, barang dianggap Total Loss jika biaya pemulihan melebihi 100% dari nilai pasar barang tersebut.

Partial Loss Asuransi Marine Cargo

Partial Loss adalah kerugian sebagian atau kerusakan yang lebih kecil dari nilai barang tersebut. Terdapat dua jenis kerugian dalam Partial Loss:

  1. Particular Average (Kerugian Khusus Sebagian): Ini adalah kerugian atau kerusakan sebagian barang yang disebabkan oleh peristiwa yang diasuransikan, tetapi hanya melibatkan pihak-pihak tertentu dalam pengiriman. Biasanya, ini melibatkan pemilik kapal atau pemilik barang.
    • Kekurangan (Shortage): Terjadi ketika barang kurang diserahkan dan penyelesaiannya berdasarkan harga pertanggungan dari barang yang kurang tersebut.
    • Kerusakan (Damage): Terjadi ketika barang rusak, dan penyelesaiannya dapat melibatkan penggantian nilai kerugian atau perbaikan barang yang rusak.
  2. General Average (Kerugian Umum): Terjadi ketika kerugian dibagi bersama oleh semua pihak yang terlibat atau memiliki kepentingan dalam pengiriman. Hal ini mencakup pemilik kapal, pemilik barang, dan pihak lain yang terlibat dalam penyelamatan dan biaya.
    • Pengorbanan (Sacrifice): Terjadi ketika sebagian barang atau kapal sengaja dirusak atau dikorbankan untuk penyelamatan lainnya, seperti membuang barang ke laut (jettison).
    • Biaya-biaya yang Dikeluarkan (Expenditure): Termasuk biaya-biaya yang dikeluarkan untuk penyelamatan, seperti biaya bongkar muat barang atau ongkos sewa gudang selama perbaikan kapal.

Kesimpulan

Memahami perbedaan antara Total Loss dan Partial Loss dalam asuransi marine cargo sangat penting. Ini membantu pemilik barang dan pemilik kapal memahami bagaimana klaim akan ditangani dan bagaimana risiko terbagi selama pengiriman barang. Untuk memastikan perlindungan yang tepat, selalu bijaksanalah menggunakan jasa broker asuransi yang berpengalaman dalam asuransi pengiriman barang. Mereka dapat membantu Anda merancang jaminan asuransi yang sesuai dengan kebutuhan Anda dan menjelaskan dengan rinci perbedaan antara Total Loss dan Partial Loss.



Cek Informasi Teknologi dan Artikel yang lain di Google News Alwepo.com