Jenis-Jenis Pompa

pompa lobe

Dalam duni industri pompa merupakan bagian dari sebuah industri yang tidak akan pernah terpisahkan, apapun jenis dan merk pompa yang kamu gunakan. Mulai dari pompa kapasitas paling kecil maupun untuk kapasitas besar. Sebagai contoh paling gampang, misalnya pada sistem proteksi kebakaran di kantor maka kantor wajib memasang hydrant system untuk mencegah terjadinya kebakaran.

Dalam duni industri seperti pabrik baja, pabrik gula, pabrik kelapa sawit maupun jenis pabrik lainnya juga pasti menggunakan pompa karena pompa merupakan cara termudah untuk mengalirkan suatu liquid atau cairan dari satu tempat ke tempat yang lain, alat yang dibutuhkan adalah pompa. Ada berbagai jenis pompa yang dapat digunakan.

Nah, pada kesempatan kali ini team alwepo.com akan bahas secara mendalam mengenai pompa dan juga jenis-jenisnya secara mendalam.

Pengertian

Pada saat kita memompa, sebenarnya kita sedang memasukkan udara dari luar ke dalam ban. Dari kejadian ini kita dapat menyimpulkan definisi pompa. Mengutip dari wikipedia tentang pompa. Pompa adalah seperangkat alat atau mesin yang digunakan untuk memindahkan udara atau cairan (fluida) dari satu tempat ke tempat lain dengan cara menaikkan tekanan.

Dengan tekanan ini, kita dapat memindahkan fluida baik secara vertikal maupun horizontal. Nah, apa itu fluida? Fluida adalah suatu zat yang patikel-partikelnya dapat bergerak bebas sehingga dapat berubah bentuk. Secara umum, fluida ada 2 jenis, yaitu :

  1. Fluida yang dapat dikompres atau mampu mampat (Compresible). Contohnya udara dan gas.
  2. Fluida yang tidak mampu dikompres/mampat (incompresible). Contohnya air dan minyak.

Prinsip kerja

Prinsip kerja dari alat ini adalah mengubah energi mekanik menjadi energi tekanan fluida. Karena ketika kita mengoperasikannya menggunakan energi mekanik, fluida yang ada didalamnya akan bergerak juga. Dan menimbulkan naiknya tekanan fluida.

Jenis-Jenis Pompa

Sesuai dengan kebutuhan manusia, ada beberapa jenis pompa yang perlu anda ketahui. Secara umum, dibedakan menjadi dua jenis, yaitu :

A. Pompa Dinamis

Pompa ini disebut juga sebagai “ Non Positive Displacement Pump “. Pompa dinamis terdiri dari poros, sudu – sudu impeller, rumah volut, dan saluran keluar. Energi mekanis dari luar diberikan kepada poros pompa untuk memutar impeller.

Putaran dari impeller menyebabkan head dari fluida menjadi lebih tinggi karena mengalami percepatan. Jadi prinsip kerja dari pompa tekanan dinamis adalah mengubah energi mekanis dari poros menjadi energi fluida.

Read also  Pompa Hidrolik Jenis Pompa Perpindahan Positif (Positive Displacement Pump)

Energi inilah yang menyebabkan pertambahan head tekanan, head kecepatan, dan head potensial pada fluida yang mengalir secara kontinu. Pada pompa tekanan dinamis aliran fluida terjadi akibat dari kenaikan tekanan di dalam fluida.

Bukan akibat dari pergeseran volume impeller pemindahannya seperti yang terjadi pada pompa tekanan statis. Pada pompa tekanan dinamis terdapat poros putar dengan kurungan sudu disekelilingnya. Melalui sudu – sudu inilah fluida mengalir secara kontinu.Yang termasuk jenis pompa dinamis, antara lain :

1. Pompa sentrifugal

Pompa Sentrifugal

Pada dasarnya pompa sentrifugal adalah pompa terdiri dari satu impeller atau lebih yang dilengkapi dengan sudu-sudu yang dipasangkan pada poros yang berputar. Dan diselubungi dengan casing berbentuk volut.

Jenis pompa ini merupakan jenis yang paling umum dipakai diseluruh dunia. Keunggulan dari pompa ini yaitu memiliki tekanan yang cukup kuat, efisien dan cukup murah dalam pembuatannya.

Ketika pompa ini bekerja, maka tekanan fluida akan meningkat dari inlet pompa menuju ke outletnya. Perubahan tekanan akan mendorong cairan ke seluruh sistem.

Pompa ini menghasilkan peningkatan kekuatan dengan mentransmisikan daya mekanis dari ke cairan di seluruh putaran impeler. Aliran cairan akan memasuki pusat impeller dan keluar bersama dengan pisau-nya. Kekuatan sentrifugal meningkatkan kecepatan fluida dan juga energi seperti kinetik yang dapat diubah. Menurut posisi porosnya pompa sentrifugal dibagi menjadi dua jenis, yaitu :

a. Pompa sentrifugal vertikal

Pompa sentrifugal vertikal

Pompa sentrifugal vertikal juga disebut sebagai pompa kantilever. Pompa ini menggunakan desain poros & perawatan eksklusif yang memungkinkan volume jatuh di dalam lubang. Karena bantalannya berada di luar lubang. Jenis pompa ini tidak menggunakan wadah pengisian untuk menutup poros, tetapi sebagai gantinya menggunakan bus throttle.

b. Pompa sentrifugal horizontal

pompa sentrifugal horizontal

Pompa jenis ini minimal terdiri dari dua impeller. Masing-masing poros terdiri dari delapan bagian yang terpasang. Setiap bagian akan meningkatkan head pada fluida.

2. Pompa celup (Submersible pump)

pompa celup

Pompa ini juga disebut sebagai stormwater, sewage, dan septic pump. Pompa ini Biasanya digunakan pada proses pembangunan, proses daur ulang domestik, industri, komersial, pedesaan, kota, dan saluran air.

Pompa ini cocok digunakan untuk memindahkan air hujan, air tanah, air limbah, limbah perdagangan, bahan kimia, air bor, dan bahan makanan.

3. Sistem Hydran Air

system hydrant air

Anda pasti tidak asing dengan pompa yang satu ini. Karena anda sering melihat pompa ini di pinggir jalan kota. Hydran ini adalah dengan tekanan tinggi yang dimaksudkan untuk meningkatkan kapasitas pemadaman kebakaran. Karena ketika terjadi bencana kebakaran, pemadam kebakaran membutuhkan tekanan air yang cukup untuk mencapai sumber api.  Aplikasi sistem ini terutama mencakup irigasi serta transfer air.

 

B. Pompa perpindahan positif (Positive Displacement Pumps)

Pompa perpindahan positif atau statis yang dimana head yang terjadi akibat tekanan yang diberikan terhadap fluida. Dengan cara memberikan energi pada bagian utama pompa untuk menekan langsung fluida yang di pompakan. Jenis pompa yang termasuk dalam golongan pompa statis antara lain :

Read also  Berbagai Jenis Valve dan Fungsinya

1. Pompa rotary

pompa rotary

Pompa rotary adalah salah satu jenis pompa perpindahan positif. Yang mana pemompaannya disebabkan oleh pergerakan yang relatif antara gerakan memutar dan tetap dari komponen pompa. Rotary pump biasanya terdiri dari rumah pompa, , baling-baling, piston, cam, segmen, sekrup dan lain-lain, yang beroperasi dalam ruang bebas yang sempit.

Sesuai dengan namanya, pompa ini menggerakan fluida dengan prinsip rotasi atau putaran. Kevakuman terbentuk dari adanya rotasi oleh pompa yang selanjutnya menghisap fluida masuk. Keunggulan dari pompa jenis ini adalah tingkat efisiensi yang tinggi.

Karena udara yang terdapat pada pipa alirannya dapat keluar secara alami. Kekurangan dari pompa rotary adalah karena sifat alaminya. Sehingga clearence antara sudu putar dan sudu pengikutnya harus sekecil mungkin dan mengharuskan pompa berputar pada kecepatan rendah dan stabil.

2. Pompa reciprocating

 

pompa reciprocating

Pompa reciprocating merupakan pompa perpindahan positif yang mana mengeluarkan cairan dalam jumlah yang terbatas pada pergerakan piston atau plunyer sepanjang langkahnya. Cara kerja pompa ini adalah dengan mengubah energi mekanis dari penggerak pompa menjadi energi dinamis terhadap fluida yang dipindahkan.

Perpindahan energi pada fluida terjadi melalui elemen berupa crank/gear, cam yang bergerak secara memutar dan memberikan dorongan pada piston yang selanjutnya menekan fluida. Sehingga fluida dapat mengalir.

Sejumlah volume fluida akan mengalir masuk melalui inlet menuju silinder. Selanjutnya fluida dipompa/ditekan keluar melalui outlet. Jenis pompa ini banyak digunakan untuk mengalirkan fluida dengan nilai viskositas besar. Seperti minyak mentah, lumpur dan lain-lain.

3. Pompa Diafragma

Pompa Diafragma

Pompa diafragma juga dikenal sebagai pompa AOD (Air diafragma yang dioperasikan), pompa pneumatik, dan AODD. Aplikasi pompa ini terutama termasuk dalam aplikasi berkelanjutan seperti di pabrik umum, industri dan pertambangan. Pompa AOD khususnya digunakan di mana daya tidak dapat diperoleh, jika tidak di daerah yang tidak stabil dan mudah terbakar.

Pompa ini juga digunakan untuk mentransfer bahan kimia, makanan, tambang batubara bawah tanah , dll. Pompa ini merespons pompa dan mencakup dua diafragma yang digerakkan dengan udara yang terkondensasi. Bagian udara dengan katup transfer menggunakan udara secara bergantian ke arah dua diafragma; di mana setiap diafragma berisi satu set bola atau periksa katup.

4. Pompa Roda Gigi (Gear Pumps)

pompa roda gigi

Pompa-pompa ini adalah sejenis pompa dislokasi positif yang berputar, yang berarti pompa-pompa tersebut memaksa jumlah cairan yang stabil untuk setiap revolusi. Pompa ini bergerak cair dengan mesin masuk dan keluar dari jaring untuk membuat tindakan pemompaan yang tidak menarik.

Pompa ini mampu memompa pada kekuatan tinggi & melampaui pemompaan cairan dengan ketebalan tinggi secara efisien. Pompa roda gigi tidak mengandung katup yang menyebabkan kerugian seperti gesekan & kecepatan impeller yang tinggi. Jadi pompa ini kompatibel untuk menangani cairan kental seperti bahan bakar serta minyak pelumas. Pompa ini tidak cocok untuk menggerakkan benda padat maupun cairan yang keras.

Read also  Gejala Listrik Statis: Contoh, Penerapan, Dalam Kehidupan Sehari-hari

5. Pompa Piston

pompa piston

Pompa piston adalah salah satu jenis pompa dislokasi positif di mana pun seal gaya tinggi merespons melalui piston. Pompa ini sering digunakan dalam irigasi air, skenario yang membutuhkan tekanan tinggi dan sistem pengiriman yang andal untuk mentransfer cokelat, kue, cat, dll.

6. Pompa Peristaltik

pompa peristaltik

Pompa peristaltik juga disebut sebagai pompa tabung, pompa peristaltik. Ini adalah jenis pompa perpindahan positif dan aplikasi pompa ini terutama melibatkan pengolahan industri kimia, makanan, dan pengolahan air. Itu membuat aliran yang stabil untuk mengukur & memadukan dan juga mampu memompa berbagai cairan seperti pasta gigi dan semua jenis bahan kimia.

7. Pompa Lobe

pompa lobe

Pompa ini menawarkan karakteristik berbeda seperti efisiensi tinggi yang sangat baik, tahan karat, kualitas higienis, keandalan, dll. Pompa ini dapat menangani cairan & padatan dengan ketebalan tinggi tanpa melukai mereka. Cara kerja pompa ini bisa terkait dengan pompa roda gigi, terlepas dari lobus yang tidak melakukan kontak satu sama lain.

Selain itu, pompa ini memiliki ruang pompa yang unggul dibandingkan dengan pompa roda gigi yang memungkinkan mereka untuk memindahkan bubur. Ini dibuat dengan stainless steel dan sangat halus.

 

berdasarkan letaknya

Ada empat jenis pompa air yang digunakan untuk rumah tangga yaitu:

1. Pompa air sumur dangkal

Pompa air jenis ini digunakan untuk penggunaan ringan. Pompa air sumur dangkal hanya memiliki daya hisap maksimal untuk kedalaman 9 meter saja.

2. Pompa air sumur dalam

Pompa air ini digunakan untuk menghisap air dengan kedalaman lebih dari 9 meter. Ciri utama dari pompa air sumur dalam adalah adanya Jet Injector yang berfungsi untuk menguatkan daya pancar dari air yang dihisap. Pompa air sumur dalam terdiri dari pompa air semi jet (semi jet pump) dan pompa air jet (jet pump). Perbedaan utama dari keduanya adalah pada keberadaan tabung yang dapat menambah kekuatan pada daya hisap dan daya pancar pompa jet. Pada pompa air jet terdapat tabung, sedangkan semi jet tidak.

3. Pompa celup

Sesuai dengan namanya adalah pompa air yang bekerja dengan cara dicelupkan ke dalam air. Daya pancar air maksimal yang dapat dihasilkan dari pompa celup berkisar 5 meter sesuai tipe pompa celup yang digunakan.

4. Pompa Booster

Umumnya cara pasang jet pump pompa air dipasang dekat atau di dalam sumber air. Pompa booster dipasang di tengah instalasi pipa air. Hal ini karena pompa booster adalah pompa air penunjang yang berfungsi untuk memperkuat daya pancar aliran air di dalam instalasi pipa air dalam rumah. Pompa ini digunakan jika daya pancar air dirasa masih kurang optimal khususnya jika terpasang alat yang memerlukan pasokan air yang stabil seperti alat pemanas air ().

 

Semoga artikel di atas bisa membantu kamu terkait yang sedang kamu cari, dan dapat menambah wawasan pengetahuan yang memenuhi keinginanmu. Jika ada pertanyaan, silahkan ditulis pada kolom komentar dibawah ini.