Di “Planet Neraka” Ini 1 Tahun Hanya 17,5 Jam

alwepo.com, Ada beberapa nama lain untuk planet exoplanet 55 Cancri e, tetapi dunia berbatu yang berjarak 40 tahun cahaya dari Bumi terkenal karena reputasinya sebagai “planet neraka”.

Bumi super ini, disebut demikian karena merupakan planet berbatu yang berukuran delapan kali lebih besar dan dua kali lebih lebar dari Bumi, sangat panas sehingga memiliki lautan lava cair untuk permukaannya, dan suhu lautan ini mencapai 3.600 derajat. Fahrenheit (1.982 derajat Celcius).

Mungkin saja ada berlian yang terkubur jauh di dalam planet exoplanet

Karena panasnya planet yang sangat tinggi, ia dibandingkan dengan dunia lava Mustafar dari Star Wars: Revenge of the Sith. Mustafar adalah lokasi pertempuran antara Anakin Skywalker dan Obi-Wan Kenobi, dan juga tempat Darth Vader kemudian membangun kastilnya yang dikenal dengan nama Fortress Vader.

Planet, yang nama resminya adalah Janssen tetapi umumnya dikenal sebagai 55 Cancri e atau 55 Cnc e, berputar mengelilingi bintang induknya, Copernicus, pada jarak yang sangat dekat sehingga dapat menyelesaikan satu lingkaran dalam waktu yang lebih singkat daripada waktu yang dibutuhkan Bumi. pergi mengelilingi matahari. Rata-rata, satu tahun di planet ini setara dengan sekitar 17,5 jam waktu di Bumi.

On the so-called "hell planet," one year barely lasts 17.5 hours.
Lucy Reading-Ikkanda/Simons Foundation

Karena orbit planet ini sangat dekat dengan bintang induknya, yang begitu dekat sehingga para astronom mempertanyakan apakah sebuah planet dapat eksis atau tidak ketika merangkul bintangnya begitu dekat, Janssen memiliki suhu yang sangat tinggi.



Para astronom penasaran apakah planet ini selalu berada dalam jarak yang begitu dekat dengan bintangnya atau tidak.

Untuk memastikan detail orbit planet, sekelompok ahli menggunakan instrumen baru bernama EXPRES, singkatan dari EXtreme PREcision Spectrometer. Hasilnya dapat memberi para astronom informasi baru yang dapat membantu mereka lebih memahami bagaimana planet berkembang dan bagaimana orbit entitas langit berevolusi sepanjang waktu.



Evolving Orbit

Astronom Debra Fischer mengawasi pengembangan perangkat tersebut oleh tim peneliti di Universitas Yale. Instrumen tersebut kemudian dipasang pada Teleskop Penemuan Lowell di Observatorium Lowell di Flagstaff, Arizona. Saat Janssen bergerak di antara planet kita dan bintang, spektrometer mampu memantau fluktuasi kecil dalam kecerahan yang berasal dari Copernicus. Ini analog dengan apa yang terjadi ketika bulan lewat di depan matahari saat gerhana matahari.

Para astronom sampai pada kesimpulan bahwa orbit Janssen bergerak mengelilingi ekuator bintang. Namun, planet neraka bukanlah satu-satunya planet di orbit Copernicus mengelilingi matahari. Sistem bintang juga merupakan rumah bagi empat planet lain, yang semuanya mengikuti lintasan orbit yang unik.

Orbit Janssen yang aneh, menurut interpretasi para astronom, menunjukkan bahwa planet tersebut kemungkinan besar dimulai di orbit yang lebih jauh dan lebih dingin daripada orbitnya saat ini sebelum secara bertahap mendekati Copernicus. Setelah itu, orbit Janssen berubah akibat tarikan gravitasi yang berasal dari ekuator bintang.



Pada hari Kamis, sebuah laporan yang menjelaskan temuan tersebut secara lebih rinci diterbitkan dalam jurnal Nature Astronomy.

Fischer, penulis senior studi dan Profesor Astronomi Eugene Higgins di Yale, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “Para astronom memperkirakan bahwa planet ini terbentuk lebih jauh dan kemudian berputar ke orbitnya saat ini.” “Perjalanan itu mungkin telah menyentak planet keluar dari orbitnya di sekitar bidang ekuator bintang, tetapi hasil ini menunjukkan bahwa planet itu bertahan dengan cepat.”

Para astronom sampai pada kesimpulan bahwa planet ekstrasurya selalu panas terik meskipun faktanya Janssen tidak selalu berada dalam jarak sedekat itu dengan bintangnya.

Lily Zhao, penulis utama studi dan rekan peneliti di Flatiron Institute’s Center for Computational Astrophysics di New York, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa planet itu “kemungkinan sangat panas sehingga tidak ada yang kita sadari dapat bertahan di permukaan.” Dia mengacu pada suhu planet ini.

Ketika Janssen semakin dekat dengan Copernicus, suhu di planet neraka mulai naik lebih tinggi lagi.

Karena semua planet di tata surya kita berasal dari piringan gas dan debu yang sama yang awalnya berputar mengelilingi matahari kita, tata surya kita datar seperti kue dadar. Hal ini menyebabkan semua planet mengorbit matahari pada bidang yang sama.

Di "Planet Neraka" Ini 1 Tahun Hanya 17,5 Jam
NASA

Fakta bahwa banyak sistem planet lain tidak memasukkan planet yang mengorbit pada satu bidang datar telah diungkap oleh para astronom selama penelitian mereka terhadap sistem planet lain. Ini menimbulkan pertanyaan tentang seberapa tunggal tata surya kita dibandingkan dengan bagian alam semesta lainnya.

Jenis data ini mungkin dapat memberikan wawasan tambahan tentang frekuensi keberadaan planet dan habitat yang sebanding dengan Bumi di tempat lain di alam semesta.

“Kami berharap menemukan sistem planet yang sebanding dengan milik kami, dan kami juga ingin mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang sistem yang sudah kami ketahui,” jelas Zhao.

Tujuan utama perangkat EXPRES adalah menemukan planet yang mirip dengan Bumi.

Ketika saya pertama kali mulai bekerja sebagai pemburu planet 25 tahun yang lalu, kami tidak memiliki ketepatan seperti yang kami lakukan dengan EXPRES hari ini, kata Fischer. “Presisi kami dengan EXPRES sekarang lebih dari 1.000 kali lebih baik daripada yang kami miliki.” “Itu adalah tujuan utama pekerjaan saya untuk meningkatkan ketepatan pengukuran karena hal itu memungkinkan kami menemukan planet yang lebih kecil saat kami mencari analog Bumi,” kata individu tersebut.

Cek Informasi Teknologi dan Artikel yang lain di Google News Alwepo.com