Apakah orang Amerika ingin kembali ke bulan 50 tahun kemudian?

alwepo.com, Pada 14 Desember 1972, astronot Eugene Cernan tahu moonwalk-nya adalah yang terakhir. Namun, pernyataan pra-lunarnya menunjukkan optimisme bahwa manusia akan segera kembali.

“Saat saya mengambil langkah terakhir manusia dari permukaan, kembali ke rumah untuk beberapa waktu mendatang—tetapi kami percaya tidak lama lagi ke masa depan,” lanjutnya. “Dengan kedamaian dan harapan bagi seluruh umat manusia,” tutupnya.

Tidak ada yang kembali setelah 50 tahun. (Satelit dan robot penjelajah yang akan pergi.)

“Satu hal yang menurut saya tidak disadari orang adalah bahwa dukungan publik untuk Apollo, untuk penerbangan luar angkasa manusia, selalu sedikit lebih rendah daripada yang kami yakini, mungkin, dalam imajinasi populer, terutama jika Anda menanyakan berapa biayanya. Margaret Weitekamp, kepala departemen sejarah antariksa di Museum Dirgantara dan Luar Angkasa Smithsonian di Washington, D.C., mengatakan orang mengira biayanya lebih mahal.

Orang Amerika jarang mendukung misi bulan. Setelah misi Apollo 11 tahun 1969, minat berkurang. Pada saat Cernan meluncurkan Apollo 17, anggaran NASA menyusut dan orang Amerika lebih peduli dengan hal-hal duniawi seperti Perang Vietnam dan hak-hak sipil.

NASA beralih ke stasiun ruang angkasa dan pesawat ulang-alik, yang lebih tahan lama daripada kapsul Apollo. Misi telah memupuk minat publik terhadap ruang angkasa. Artemis I mendarat pada 11 Desember, membuat bulan kembali fokus. Yang pertama dari serangkaian misi yang dapat mengembalikan seseorang ke bulan dalam beberapa tahun.

Apakah misi bulan masih populer?

“Saat ini kita sedang hidup dalam kegemaran luar angkasa baru,” kata Weitekamp, yang baru-baru ini menulis “Kegilaan Luar Angkasa: Daya Tarik Abadi Amerika dengan Spaceflight Nyata dan Bayangkan.”

Peluncuran roket dari Blue Origin, Virgin Galactic, dan SpaceX serta misi Artemis untuk mengirim astronot wanita dan minoritas pertama ke bulan telah memicu kegembiraan itu. Misi di galaksi jauh juga demikian.

Dia berpendapat bahwa antusiasme perjalanan luar angkasa berasal dari pencapaian nyata dan fantasi yang ditonton dan dicintai orang. “Saya pikir kita hidup di zaman keemasan ‘Star Trek’, ‘Star Wars’, ‘The Expanse’, dan konsepsi inovatif tentang apa artinya merenungkan pergi ke luar angkasa.”

Tambalan Apollo 17 Robert McCall menggambarkan sayap elang yang membentang di bulan untuk melambangkan hubungan manusia ke bulan setelah penerbangan Apollo. Margaret Weitekamp, kurator, kata Apollo melihat ke depan. “Harapan tahun 1972 adalah kembalinya.”

Pada suatu pagi baru-baru ini, orang-orang memasuki pameran Destination Moon baru museum dengan mengenakan kemeja Star Wars dan pakaian sci-fi lainnya. Seorang pengunjung (Grogu, jangan email kami) membawa tas Baby Yoda melalui lemari yang memajang spatbor penjelajah bulan Apollo 17.

Fakta sains menarik pengunjung lain

Derek Chan, seorang insinyur satelit pertahanan, yakin hal itu memotivasi dia untuk menjadi seorang insinyur. Meskipun bulan tidak menarik, dia melihat Artemis diluncurkan musim gugur ini dan berharap orang akan kembali.

“Sejujurnya, bulan tidak memiliki banyak. Tapi kembali ke bulan dan semoga membangun pangkalan bulan. Dia percaya, “Kita mungkin belajar sesuatu di Mars.” “Lebih baik membelanjakan uang pembayar pajak.”

Chris Healy, seorang “orang konservatif dari Partai Republik,” berkata, “Ini adalah investasi yang luar biasa.” Dia terinspirasi oleh ekspedisi bulan.

Gallup melaporkan bahwa dukungan publik untuk pendanaan NASA terus meningkat selama 20 tahun terakhir, terlepas dari bias museum. Pew menemukan bahwa orang Amerika ingin NASA memimpin eksplorasi ruang angkasa bersama perusahaan komersial yang telah memicu minat.

Teleskop dan misi menjadi viral online

Tentu saja, lebih dari 600 juta orang melihat pendaratan pertama di bulan, tetapi apa yang menarik 600 juta orang hari ini? Weitekamp mencatat bahwa peluncuran luar angkasa tidak lagi menarik banyak orang, tidak seperti pesawat terbang dan balon udara.

Weitekamp berpikir itu adalah bagian dari industri dan usaha keras untuk tumbuh dan reaksi publik menjadi lebih khusus daripada yang tersebar luas.

Museum ini menginspirasi pendatang baru dengan peluncuran lama.

Ayah Houston, Thomas Bille, memberi tahu anak-anaknya, “Kita harus melihat benda bulan,” saat mereka berjalan melewati pintu masuk museum. Savannah, 7. Dia menyukai tata surya dan planet.

Orang akan kembali ke bulan sebelum Savannah mencapai 10 jika semuanya berjalan lancar. Dia berniat untuk memperluas.

“Saya selalu ingin pergi ke Saturnus,” katanya.

 

Dikutip dari: wbur.org