Apa itu Shackle? Pengertian, Fungsi dan Jenis-Jenisnya

alwepo, Dalam dunia industri, khususnya dalam operasi pengangkatan dan pengamanan barang, penggunaan shackle (segel) adalah suatu hal yang tidak dapat diabaikan. Shackle adalah perangkat yang memiliki peran penting dalam menghubungkan, mengamankan, dan mengangkat berbagai jenis beban. Terdapat berbagai jenis shackle yang dapat digunakan, dan penggunaannya harus disesuaikan dengan karakteristik beban serta lingkungan operasionalnya. Artikel ini akan mengupas secara detail mengenai jenis-jenis shackle berdasarkan bahan bakunya, bentuk dan tipenya, serta bentuk penguncinya.

Apa itu Shackle? Pengertian, Fungsi dan Jenis-Jenisnya

Apa itu Shackle?

Shackle adalah sebuah alat yang digunakan dalam berbagai aplikasi untuk menghubungkan, mengamankan, atau mengangkat beban. Shackle umumnya terbuat dari logam tahan karat seperti baja atau paduan baja yang memiliki kekuatan tinggi. Shackle memiliki bentuk seperti lingkaran yang terbuka dengan sebuah pin atau penjepit yang dapat dilepas untuk membuka dan menutup shackle.

Shackle merupakan sejenis komponen atau perangkat yang digunakan untuk menghubungkan, mengamankan, atau mengangkat beban dalam berbagai aplikasi industri, perkapalan, konstruksi, dan lain-lain. Shackle umumnya terbuat dari bahan tahan karat seperti baja atau paduan baja yang memiliki kekuatan tinggi.



 

Fungsi shackle

Fungsi shackle adalah untuk menghubungkan, mengamankan, atau mengangkat beban dalam berbagai aplikasi industri, konstruksi, perkapalan, dan lainnya. Shackle berperan penting dalam memastikan keamanan, efisiensi, dan keberhasilan dalam operasi pengangkatan dan pengamanan. Berikut adalah beberapa fungsi utama dari shackle:



1. Menghubungkan Beban: Shackle digunakan untuk menghubungkan berbagai jenis beban, seperti tali, rantai, kabel, atau sling, ke objek atau peralatan lainnya. Ini memungkinkan beban untuk diangkat, digerakkan, atau dihubungkan dengan aman dan terkontrol.

2. Pengangkatan Beban: Shackle berperan dalam operasi pengangkatan, baik secara vertikal maupun horizontal. Mereka menyediakan titik pengaitan yang kuat dan aman untuk tali atau rantai pengangkat, memungkinkan beban untuk diangkat dari satu tempat ke tempat lain.

3. Mengamankan Beban: Shackle digunakan untuk mengamankan beban dengan menghubungkannya ke peralatan pengaman, struktur, atau kait lainnya. Ini umumnya terjadi dalam operasi pengamanan, seperti di kapal, di mana tali atau rantai perlu dihubungkan dengan aman ke objek.



4. Fleksibilitas dalam Pengangkatan: Shackle memungkinkan fleksibilitas dalam orientasi dan sudut pengangkatan. Beberapa jenis shackle, seperti D-shackle atau twisted shackle, dirancang untuk mengakomodasi sudut pengangkatan yang berbeda, memungkinkan operasi pengangkatan yang lebih efisien.

5. Meningkatkan Keamanan: Shackle sering dilengkapi dengan fitur keamanan, seperti pin atau penjepit yang dapat terkunci dengan kuat. Ini membantu mencegah terlepasnya beban secara tidak sengaja selama operasi, yang dapat mengurangi risiko kecelakaan.

6. Mengatasi Berbagai Beban: Shackle dirancang untuk mengatasi berbagai ukuran dan jenis beban, mulai dari yang kecil hingga beban berat. Ini memungkinkan penggunaan shackle dalam berbagai aplikasi dan industri.

7. Penggunaan dalam Perbaikan dan Pemeliharaan: Shackle juga digunakan dalam perbaikan dan pemeliharaan peralatan, seperti mengganti komponen atau mengamankan bagian yang perlu diperbaiki.

8. Fleksibilitas dan Aplikasi Luas: Shackle digunakan dalam berbagai industri seperti perkapalan, konstruksi, manufaktur, dan pertambangan. Mereka dapat digunakan dalam berbagai lingkungan operasional dan situasi pengangkatan.

9. Penggunaan di Kapal: Di kapal, shackle sering digunakan untuk mengamankan tali, rantai, atau kabel, serta untuk menghubungkan berbagai peralatan pengangkat dan peralatan lainnya.

 

Jenis – Jenis Shackle

Terdapat beberapa jenis shackle yang umum digunakan dalam berbagai industri dan aplikasi. Berikut adalah penjelasan lengkap tentang jenis-jenis shackle:

Jenis Shackle Berdasarkan Bahan Bakunya

1. JIS Type: Shackle jenis ini juga dikenal sebagai Shackle galvanis atau dee galvanis. Bahan bakunya terbuat dari mild steel. Meskipun tidak memiliki nilai breaking load, jenis ini cocok digunakan dalam aplikasi-aplikasi ringan seperti Dapra, Pagar, dan Lashing. Namun, penggunaannya tidak disarankan untuk mengangkat beban yang terlalu berat.

2. Jenis SWL: Shackle jenis ini memiliki bahan baku utama dari carbon steel atau campuran baja dan karbon. Bahan baku yang kuat ini memiliki nilai load, sehingga dapat diaplikasikan untuk operasi lifting dan towing yang membutuhkan kekuatan ekstra.

Jenis Shackle Berdasarkan Bentuk dan Tipenya

1. Shackle Dee: Bentuknya menyerupai huruf D dan cocok untuk mengangkat barang menggunakan rantai atau chain sling. Bentuknya yang khas memungkinkan rantai terpasang dengan benar pada lubang segel, mengurangi gesekan dan meningkatkan keamanan selama operasi pengangkatan.

2. Shackle Omega: Shackle ini memiliki bentuk seperti lambang omega atau tapal kuda. Cocok untuk lifting atau towing yang menggunakan wire rope, seperti wire rope sling. Ukuran lubang yang lebih besar pada jenis ini memungkinkan pemasangan dua wire rope sling sekaligus, meningkatkan efisiensi dan keamanan dalam pengangkatan.

Jenis Shackle Berdasarkan Bentuk Penguncinya

1. Screw Pin: Shackle ini memiliki pin yang menggunakan pemutar screw untuk mengunci, tanpa pengunci tambahan. Cocok untuk aplikasi yang tidak permanen di mana perlu dilakukan pemasangan dan pelepasan secara berkala.

2. Round Pin: Shackle jenis ini memiliki pin dengan pengunci pada ujungnya, tanpa menggunakan ulir sebagai pengencang. Seperti screw pin, jenis ini cocok untuk penggunaan non permanen.

3. Bolt & Nut Type/ Mur Baut: Shackle ini menggunakan pin berbentuk kepala baut dengan pengunci baut dan pin. Jenis ini dianggap paling aman dan sering digunakan dalam aplikasi yang memerlukan tingkat keamanan tinggi, seperti di lingkungan offshore.

 

Penggunaan Shcakle di Berbagai Industri

Shackle digunakan dalam berbagai aplikasi untuk menghubungkan, mengamankan, dan mengangkat beban dengan aman dan terkontrol. Berikut adalah beberapa contoh penggunaan shackle dalam berbagai industri dan situasi:

1. Industri Perkapalan

Shackle digunakan untuk mengamankan tali, rantai, dan kabel di kapal.
Mereka juga digunakan untuk menghubungkan peralatan pengangkat, seperti kargo, jangkar, dan tali pengaman.

2. Industri Konstruksi

Shackle digunakan dalam operasi pengangkatan beban berat di lokasi konstruksi.
Mereka juga dapat digunakan untuk mengamankan material atau peralatan selama konstruksi.

3. Manufaktur dan Pabrik

Shackle digunakan dalam proses produksi, seperti mengangkat atau menghubungkan komponen berat.
Mereka juga digunakan dalam perawatan dan perbaikan peralatan pabrik.

4. Industri Pertambangan

Shackle digunakan dalam operasi pertambangan untuk mengangkat material berat atau peralatan.
Mereka juga digunakan dalam instalasi peralatan pertambangan.

5. Pengangkatan Berat

Dalam industri pengangkatan berat, shackle digunakan untuk menghubungkan sling pengangkat, rantai, dan kabel pengangkat ke beban berat seperti kontainer, mesin, atau struktur.

6. Pengamanan Bongkar Muat

Dalam operasi bongkar muat, shackle digunakan untuk mengamankan muatan ke kapal atau alat angkut lainnya.

7. Industri Energi

Shackle digunakan dalam operasi pengeboran minyak dan gas, serta dalam instalasi dan perawatan peralatan energi seperti turbin angin.

8. Pemeliharaan Bangunan dan Infrastruktur

Dalam perawatan dan pemeliharaan bangunan dan infrastruktur, shackle digunakan untuk mengamankan peralatan dan material saat bekerja di ketinggian atau tempat yang sulit dijangkau.

9. Aplikasi Khusus

Shackle juga digunakan dalam berbagai aplikasi khusus seperti penanganan hewan besar di peternakan, pengangkatan peralatan panggung di industri hiburan, dan banyak lagi.

 

Demikianlah artikel tentang shackle. Semoga Bermanfaat!

Cek Informasi Teknologi dan Artikel yang lain di Google News Alwepo.com