Apa Itu Boiler Kapal? Pengertian, Fungsi, Jenis dan Cara Kerjanya

Apa Itu Boiler Kapal? Pengertian, Fungsi, Jenis dan Cara Kerjanya
alwepo.com

Boiler Kapal

alwepo, Boiler kapal adalah komponen utama dalam sistem mesin kapal yang berfungsi untuk menghasilkan uap air bertekanan tinggi. Uap yang dihasilkan oleh boiler ini digunakan untuk berbagai keperluan di kapal, termasuk untuk menggerakkan turbin atau mesin piston, memanaskan ruangan di kapal, dan untuk keperluan proses industri seperti pemanasan minyak atau bahan bakar lainnya. Dalam penjelasan berikut, kita akan menguraikan dengan lengkap mengenai boiler kapal, termasuk pengertian, fungsi, jenis-jenis, dan cara kerjanya.

Pengertian Boiler Kapal

Boiler kapal adalah perangkat yang dirancang khusus untuk menghasilkan uap air bertekanan tinggi dengan memanaskan air menggunakan energi panas, baik dari hasil pembakaran bahan bakar seperti minyak bakar, batu bara, atau gas alam, maupun dari sumber panas lainnya seperti pemanas listrik atau pemanas panas matahari. Uap yang dihasilkan oleh boiler ini memiliki berbagai kegunaan di kapal, terutama dalam penggerak turbin atau mesin piston untuk menghasilkan tenaga propulsi.

Fungsi Boiler Kapal

Fungsi utama boiler kapal adalah menghasilkan uap air bertekanan tinggi untuk berbagai keperluan di kapal, antara lain:

  1. Tenaga Propulsi: Uap yang dihasilkan digunakan untuk menggerakkan turbin atau mesin piston kapal, sehingga kapal dapat bergerak.
  2. Pemanasan: Uap juga digunakan untuk memanaskan ruangan di kapal, terutama pada kapal penumpang atau kapal kargo yang memiliki kabin kru.
  3. Proses Industri: Uap digunakan untuk berbagai proses industri di kapal, seperti pemanasan minyak atau bahan bakar, pemanasan air, atau proses produksi lainnya.

Syarat Sebuah Boiler diatas Kapal

Boiler di atas kapal harus memenuhi sejumlah syarat dan standar keamanan yang ketat karena penggunaan boiler yang tidak aman dapat berpotensi sangat berbahaya di lingkungan maritim. Berikut adalah beberapa syarat utama yang harus dipenuhi oleh boiler di atas kapal:



  1. Mematuhi Peraturan Maritim Internasional: Boiler di atas kapal harus mematuhi peraturan dan standar internasional yang ditetapkan oleh organisasi seperti IMO (International Maritime Organization) dan ILO (International Labour Organization). Standar ini meliputi kode dan konvensi yang mengatur konstruksi, pengoperasian, dan pemeliharaan boiler kapal.
  2. Sertifikasi Boiler: Boiler di atas kapal harus memiliki sertifikasi yang valid dan sesuai dengan peraturan yang berlaku. Sertifikasi ini biasanya dikeluarkan oleh otoritas pengawas atau lembaga sertifikasi yang diakui.
  3. Pemeliharaan Rutin: Boiler harus menjalani pemeliharaan rutin sesuai dengan jadwal yang ditentukan. Ini termasuk pemeriksaan berkala, penggantian suku cadang yang aus, dan perawatan yang diperlukan untuk menjaga kinerja dan keamanan boiler.
  4. Pelatihan Awak Kapal: Awak kapal yang bertanggung jawab atas operasi dan pemeliharaan boiler harus memiliki pelatihan yang memadai. Mereka harus tahu bagaimana cara mengoperasikan boiler dengan aman, mengenali tanda-tanda bahaya, dan tindakan darurat jika terjadi masalah.
  5. Peralatan Keamanan: Boiler harus dilengkapi dengan peralatan keamanan yang memadai, seperti katup pengaman (safety valve), alat pemadam kebakaran, alarm, dan perangkat pengukur suhu dan tekanan yang akurat.
  6. Sistem Kontrol Otomatis: Boiler modern sering dilengkapi dengan sistem kontrol otomatis yang dapat mengatur suhu, tekanan, dan operasi boiler secara otomatis. Sistem ini harus berfungsi dengan baik dan dikalibrasi secara teratur.
  7. Pemantauan Kontinu: Boiler harus dipantau secara kontinu selama operasi. Ini melibatkan pemantauan suhu, tekanan, dan kualitas air yang masuk dan keluar dari boiler.
  8. Peraturan Lingkungan: Boiler di atas kapal juga harus mematuhi peraturan lingkungan yang berlaku, termasuk emisi gas buang yang harus sesuai dengan standar yang ditetapkan.
  9. Penghentian Darurat: Kapal harus dilengkapi dengan sistem penghentian darurat yang dapat mematikan boiler dengan cepat dalam situasi darurat.
  10. Dokumentasi dan Catatan: Semua kegiatan pemeliharaan, inspeksi, dan pengujian boiler harus didokumentasikan dengan baik. Ini termasuk pencatatan suhu, tekanan, dan peristiwa kritis lainnya.

Jenis-Jenis Boiler Kapal

Terdapat beberapa jenis boiler kapal yang umum digunakan, antara lain:

  1. Boiler Tabung Air (Fire Tube Boiler): Jenis boiler ini memiliki pipa-pipa yang dikelilingi oleh gas panas dari hasil pembakaran bahan bakar. Air di dalam pipa-pipa tersebut dipanaskan oleh gas panas, dan uap yang dihasilkan kemudian dikumpulkan di atas boiler.
  2. Boiler Tabung Air Dalam (Water Tube Boiler): Pada boiler ini, air mengalir melalui pipa-pipa yang dikelilingi oleh gas panas. Gas panas dari pembakaran bahan bakar melewati lapisan pipa-pipa ini, memanaskan air di dalamnya.
  3. Boiler Fluida Termal (Thermal Fluid Boiler): Jenis ini menggunakan fluida termal (biasanya oli termal) sebagai media pemanas yang mengalir melalui pipa-pipa. Fluida termal ini mengalirkan panas ke air untuk menghasilkan uap.

Cara Kerja Boiler Kapal

Cara kerja boiler kapal tergantung pada jenis boiler yang digunakan. Secara umum, boiler bekerja dengan memanaskan air atau fluida termal dengan bahan bakar atau sumber panas lainnya. Prosesnya melibatkan beberapa tahap, termasuk pembakaran bahan bakar, transfer panas ke media pemanas (air atau fluida termal), dan penghasilan uap bertekanan tinggi.



Selain itu, boiler juga dilengkapi dengan berbagai perangkat kontrol dan keamanan untuk memastikan operasinya yang aman dan efisien.

Konstruksi Boiler diatas Kapal

Konstruksi boiler di atas kapal memegang peranan penting dalam memastikan keamanan, efisiensi, dan kinerja yang baik dalam menghasilkan uap untuk berbagai keperluan di kapal. Konstruksi boiler harus mempertimbangkan keterbatasan ruang di kapal sambil memastikan boiler dapat beroperasi dengan baik. Dalam penjelasan berikut, kita akan menguraikan dengan lengkap dan detail tentang konstruksi boiler di atas kapal, termasuk jenis-jenis konstruksi yang umum digunakan.

Jenis-Jenis Konstruksi Boiler di Atas Kapal

  1. Horizontal: Konstruksi boiler horizontal adalah salah satu jenis yang umum digunakan di kapal. Boiler ini memiliki susunan pipa-pipa yang sejajar dengan garis horisontal kapal. Contoh dari konstruksi boiler horizontal adalah boiler B & W Seksi. Boiler ini sering digunakan karena dapat menghemat ruang dan mudah diintegrasikan ke dalam kamar mesin kapal.
  2. Vertikal: Konstruksi boiler vertikal memiliki pipa-pipa yang berdiri tegak lurus dengan garis horisontal kapal. Contoh dari konstruksi ini adalah boiler Foster Wheeler. Meskipun biasanya membutuhkan lebih sedikit ruang horizontal, boiler vertikal seringkali memerlukan lebih banyak ruang vertikal. Mereka digunakan ketika ruang di atas kapal lebih tersedia daripada ruang horizontal.
  3. Miring: Konstruksi boiler miring adalah yang paling fleksibel dalam hal penempatan di kapal karena dapat dimiringkan untuk memanfaatkan ruang yang tersedia. Contoh dari konstruksi ini adalah boiler B & W Integral. Boiler ini biasanya digunakan ketika tidak ada banyak ruang yang tersedia baik secara horizontal maupun vertikal di kamar mesin kapal.

Komponen Utama dalam Konstruksi Boiler di Atas Kapal

Beberapa komponen utama dalam konstruksi boiler di atas kapal meliputi:



  1. Pipa-Pipa: Pipa-pipa adalah bagian terpenting dalam konstruksi boiler. Mereka membawa air atau fluida termal yang akan dipanaskan oleh sumber panas.
  2. Drum: Drum adalah tangki penampung air atau uap yang berfungsi sebagai tempat untuk mengumpulkan uap yang dihasilkan oleh boiler. Drum ini dapat menjadi drum atas (steam drum) dan drum bawah (mud drum).
  3. Peralatan Keamanan: Peralatan keamanan seperti katup pengaman (safety valve) dan alarm suhu dan tekanan penting untuk menjaga keamanan operasi boiler.
  4. Sistem Kontrol: Sistem kontrol otomatis digunakan untuk mengatur operasi boiler, termasuk suhu, tekanan, dan aliran bahan bakar.
  5. Pemanas: Pemanas atau pembakar adalah sumber panas yang digunakan untuk memanaskan air atau fluida termal dalam boiler.
  6. Peralatan Pendukung: Peralatan pendukung seperti pompa air umpan (feedwater pump), sistem pemadam kebakaran, dan perangkat pengukur dan pengontrol juga merupakan bagian integral dari konstruksi boiler.

Kesimpulan

Boiler kapal adalah komponen vital dalam sistem mesin kapal yang berfungsi untuk menghasilkan uap air bertekanan tinggi. Uap ini digunakan untuk berbagai keperluan di kapal, seperti penggerak turbin atau mesin piston, pemanasan, dan proses industri. Jenis boiler kapal bervariasi, dan cara kerjanya tergantung pada jenis boiler yang digunakan, namun prinsip dasarnya adalah memanaskan air atau fluida termal untuk menghasilkan uap. Semoga Bermanfaat!

Cek Informasi Teknologi dan Artikel yang lain di Google News Alwepo.com